Widget HTML Atas

COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?

COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?

COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?

  • Tindakan lockdown sebab Virus Corona (covid-19) untuk sekolah yang ditutup ada sebagian atau seluruhnya lebih dari 90% populasi siswa dunia di 186 negara dan wilayah, menurut UNESCO.
  • Setelah menutup sekolah untuk mencegah penyebaran coronavirus, beberapa negara seperti Denmark dan Jepang sudah mulai membuka kembali sekolah mereka.
  • Langkah-langkah keamanan baru mulai dari menjaga jendela terbuka untuk ventilasi hingga jarak meja sejauh enam kaki dan melanjutkan kelas untuk siswa dari usia tertentu.

Berikut adalah beberapa negara dan provinsi yang telah membuka kembali sekolah sejauh ini.

Beberapa sekolah di Cina mulai dibuka kembali pada bulan Maret, meskipun banyak yang tutup.

COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?
Para siswa perlahan-lahan kembali ke sekolah di Tiongkok dengan menerapkan langkah-langkah kebersihan.

Beberapa sekolah di Cina mulai dibuka kembali pada bulan Maret, meskipun banyak yang tutup.
Para siswa perlahan-lahan kembali ke sekolah di Tiongkok dengan menerapkan langkah-langkah kebersihan.

Pada akhir Januari, Cina menjalankann lockdown bagi 11 juta penduduk Wuhan, tempat diamana wabah virus corona baru bermula. Lima belas kota lain segera menyusul, dan pada puncaknya, karantina China meluas ke 20 provinsi dan wilayah , menurut Wall Street Journal. Karena tindakan lockdown, sekitar 200 juta siswa beralih ke pembelajaran online pada bulan Februari, Washington Post melaporkan.

Pada 18 Maret, China melaporkan tidak ada kasus virus corona lokal baru untuk pertama kalinya sejak wabah dan secara bertahap mencabut pembatasan dalam minggu-minggu sejak itu .

Sementara sekolah-sekolah di sembilan provinsi daratan telah dibuka kembali untuk siswa yang akan lulus pada awal April, menurut South China Morning Post , data UNESCO menunjukkan bahwa sebagian besar sekolah tetap ditutup di daerah yang lebih besar .

Para senior sekolah menengah di Beijing, Shanghai, dan Guangzhou baru saja kembali ke sekolah pada tanggal 27 April untuk mempersiapkan ujian masuk perguruan tinggi mereka.

BBC melaporkan bahwa Kementerian Pendidikan China mewajibkan siswa memeriksakan suhu mereka di pintu masuk sekolah dan menunjukkan kode kesehatan "hijau" melalui program kode kesehatan telepon pintar China .

Taiwan membuka kembali sekolah pada 25 Februari setelah memperpanjang istirahat musim dingin sepuluh hari.

Di Taiwan, Cina, murid telah duduk dengan pembagi plastik, untuk menghentikan penyebaran kuman

COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?
Di Taiwan, Cina, murid telah duduk dengan pembagi plastik, untuk menghentikan penyebaran kuman
Setelah mengetahui wabah virua corona , Taiwan mengambil tindakan cepat untuk menahan penyebarannya.

Taiwan tidak pernah secara resmi menutup sekolah tetapi memperpanjang liburan musim dingin 10 hari pada bulan Februari untuk mendisinfeksi fasilitas pendidikan, mendistribusikan pasokan medis, dan menerapkan prosedur baru untuk sekolah dengan kasus virus korona yang dikonfirmasi .

Sekolah sekarang melakukan pemeriksaan suhu , dan beberapa telah menggunakan partisi meja plastik sebagai langkah keamanan tambahan.

Sekolah-sekolah di Jepang dibuka kembali pada awal April untuk tahun ajaran baru.
Di Jepang, 40% sekolah telah dibuka kembali.


COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?
Di Jepang, 40% sekolah telah dibuka kembali

Pada 27 Februari, Perdana Menteri Shinzo Abe mendesak sekolah-sekolah dasar, menengah, dan tinggi di seluruh Jepang untuk menutup mulai 2 Maret hingga awal tahun ajaran baru pada awal April untuk mencegah penyebaran virus.

Abe tidak mengeluarkan panduan khusus untuk universitas , yang sebagian besar sedang libur musim semi karena mereka mengikuti sistem semester yang terpisah .

Pada 24 Maret, Jepang mengumumkan bahwa mereka tidak akan memperpanjang rekomendasi penutupan sekolahnya, meninggalkan keputusan kapan dan apakah akan dibuka kembali ke kota setempat berdasarkan jumlah kasus virus corona di daerah tersebut. Kementerian Kesehatan juga merilis pedoman untuk membuka kembali sekolah yang mencakup membuka jendela untuk ventilasi ruang kelas, menjaga jarak fisik, memeriksa suhu setiap hari, dan mengenakan masker wajah.

"Keadaan masing-masing daerah berbeda, dan akan jauh lebih efektif untuk menilai berdasarkan situasi lapangan yang sebenarnya daripada mendikte langkah kebijakan nasional," Menteri Pendidikan Koichi Hagiuda mengatakan kepada Straits Times .

Hingga saat ini, sekitar 40% sekolah telah dibuka kembali, menurut UNESCO .

Ini mungkin sebagian karena keadaan darurat nasional yang diumumkan Abe pada 16 April menyusul peningkatan infeksi baru. Keadaan darurat memberi para pemimpin 47 prefektur Jepang, atau wilayah administrasi, wewenang untuk meminta penutupan sekolah dan meminta penduduk untuk tinggal di rumah. Abe telah mengindikasikan bahwa ia akan memperpanjang keadaan darurat melewati tanggal kedaluwarsa 6 Mei, Bloomberg melaporkan .

Pada 15 April, Denmark menjadi negara Eropa pertama yang dikunci untuk membuka kembali sekolahnya, dimulai dengan anak-anak di tempat penitipan anak dan kelas 1 hingga 5.


COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?
Siswa di Denmark mematuhi langkah-langkah jarak sosial.
Siswa termuda Denmark kembali ke sekolah awal bulan ini sebagai bagian dari rencana Denmark untuk secara bertahap membuka kembali negara itu menyusul penurunan tingkat infeksi baru .

Sementara kelas telah dilanjutkan, sekolah telah menempatkan meja terpisah sejauh enam kaki dan membuat siswa terhuyung-huyung, di antara langkah-langkah lain, untuk mematuhi pedoman jarak sosial yang masih ada.

Denmark mengumumkan langkah-langkah penguncian pertamanya pada 11 Maret sebelum negara itu melaporkan kematian akibat virus corona dan menutup sekolah pada 16 Maret. Untuk saat ini, sekolah menengah dan universitas tetap ditutup.

Norwegia mulai membuka kembali taman kanak-kanaknya pada 20 April, diikuti oleh sekolah dasar untuk anak-anak di kelas 1 hingga 4 pada 27 April.


COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?
Di Norwegia, sekolah didorong untuk membagi kelas menjadi kelompok yang tidak lebih dari 15 siswa
Norwegia menutup sekolah pada 12 Maret dan, seperti Denmark, telah mengirim siswa termuda kembali ke kelas di depan murid yang lebih tua karena penurunan tingkat penularan virus corona.

"Bersama kita telah menguasai virus, oleh karena itu kita dapat membuka sedikit masyarakat demi sedikit," Perdana Menteri Erna Solberg mengatakan dalam konferensi pers pada awal April.

Untuk mendorong jarak sosial, pemerintah telah mendesak sekolah untuk membagi kelas menjadi kelompok-kelompok yang tidak lebih dari 15 dan meminta anak-anak mencuci meja mereka setiap hari, di antara tindakan pencegahan lainnya. Sekolah menengah atas dan universitas tetap ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Jerman membuka kembali sekolah menengah pada 20 April sampai tingkat sekolah menengah atas.


COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?
Di Jerman, Kanselir Merkel, menyarankan agar sekolah memberikan prioritas kepada siswa yang lulus ketika membuka kembali secara bertahap

Sekolah menengah di seluruh Jerman yang dibuka kembali awal bulan ini sehingga Siswa Akhir dapat mengikuti ujian akhir.

Sebagian besar sekolah dan tempat penitipan anak di 16 negara bagian Jerman telah ditutup sejak pertengahan Maret di mana saat itu negara itu telah mencapai " keberhasilan menengah yang rapuh " dalam mengurangi penyebaran virus, kata Kanselir Angela Merkel awal bulan ini.

Sebagai bagian dari rencana Jerman untuk secara bertahap mencabut pengunciannya, Merkel merekomendasikan agar sekolah memulai proses pembukaan kembali pada 4 Mei, dengan memberikan prioritas kepada siswa yang akan lulus.

COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?
Coronavirus telah mendistribusikan lebih dari 1,3 miliar pendidikan peserta didik


No comments for "COVID-19: Negara-negara di seluruh dunia membuka kembali sekolah mereka. Apa saja perubahan yang terjadi?"